Di Solo Cuman Numpang, Jadi …

Sebagai mahasiswa baru, dengan status anak perantauan pula, pastilah awal-awal gini bawaannya kepikiran daerah asaaal mulu. Tiap ada libur dikiiit aja pasti deh disempetin buat pulang 😉 Kangen ortu, kangen keluarga, kangen rumah, jelas laah. Secara kita (saya maksudnya hehe) yang notabene sejak lahir nggak pernah tinggal jauh dari ortu nah tiba-tiba sekarang bener-bener HARUS hidup sendirian. Apa-apa sendiri. Mulai dari bangun tidur nggak ada yang bangunin, mikir mau makan apa sendiri, mikir perlu apa buat bla bla bla, seriously ya bahkan dalam rumah tangga aja kerjaan ginian dibagi dan dikerjain cewek cowok, lha ini *sigh*. Anyway sori sebenernya nge-post ini bukan buat curhat ato kompain kok 😉

Masalahnya pada beberapa pihak *ehm* lingkungan baru kadang dijadiin “tumbal” ato apapun itulah. Maksudnya sering banget gitu ngeliat update-an status dari temen-temen perantauan di Solo juga, contohnya yang paling sering nih ya kurang lebih “Aduh solo apaan nih, gak ada bla bla nya, coba di kota gue, duuh begituan mah bejibuuun” kalo gak gitu “iya cyiiin solo gak gaul banget deh, masa itunya ya bla bla bla bla”. Please ya teman-teman, ini Solo 🙂 kalo emang mau dapet suasana yang seperti, mirip, bahkan persis kota anda, ya monggo noh silahkan mbalik ke kota tercintaaa 😉

Sering sih mikir begitu juga, soal betapa bedanya Solo sama kota asal saya, Surabaya. Betapa Solo nggak se-metropolitan Surabaya hahaha. Well tapi berhubung saya emang orangnya nggak suka ngeluh dan nriman #eh jadi saya mah fine-fine aja tinggal di Solo 🙂 Toh ini kan konsekuensi. Saya udah kadung cinta UNS dan nggak mungkin UNS nya diboyong pindah ke Surabaya, kasian temen-temen yang “punya” UNS dong yah ntar hehehe.

Jadi kesimpulannya, saya kan cuman “numpang” di Solo ini, dan baiknya Solo mau nerima saya 😉 Jadi nggak usah lah ngeluh soal ini itu yang nggak penting. Toh there’s no other choice. Pilihannya cuma terima UNS apa adanya dengan segala kelebihan dan kekurangannya (ecieeeh) ato nggak usah terima sama sekali. So mau milih yang mana?

A New, Beginning, Start, Or Whatever You Called It, “True” Life

It’s been 2 months since I have my new life, to be a medical school student I mean. And yeah like a globe that spins so fast, there’s up and down 😀

Setelah bener-bener “memutuskan” serius di bidang ini – dengan mikir kalo “there’s no way to back” – ada secercah kekhawatiran yang masih ngganjel. Seenggaknya ngerasa minder gitu, temen-temen yang masuk dari jalur SNMPTN Tulis bahkan jalur mandiri grade nya tinggi-tinggi bangeeeet T.T hampir 90% cobaaa, dewa sekali kaaaan rekan-rekan sejawat iniiii. Mulailah gue mikir, gue diterima di sini bisa dibilang “cuma kebetulan” rapor gue bagus selama SMA, dan soal akademik selama SMA? Beuuuh jangan ditanya, gue males belajar! Akhirnya gue minder sendiri dong, masak iya ntar gue jadi yang paling gak lemah diantara temen-temen gue? Gengsi dong mameeeen, mau ditaro mana nama almamater gue –”

Jadi akhirnya gue berkomitmen (lagi :D) buat serius belajar. GUE JANJI GAK BAKAL MALES BELAJAR LAGI! Jadi dokter gak boleh males, jadi dokter kudu rajin, jadi dokter butuh pengorbanan. There’s a lot of people need my help outside there 🙂