Udah Tau Kan Rasanya Dapet IP Jelek? Makanya Belajar Yang Bener!!!

Bismillahirrahmaanirrahiimm, udah keliatan yak dari judulnya? Yap bener banget, hari ini yudisium. Means, nilai ujian satu semester keluar semua. Means, semua usaha belajar enam bulan penuh akan di-ANGKA-kan. Means, saatnya berbahagia atau menyesal. Bahagia kalo IP kita bagus, baik dengan usaha belajar enam bulan yang emang jos banget atopun yang belajarnya pas-pasan tapi emang dasar orangnya sejenis miliuner gegara pasar modal, yap, lots of luck. Sedangkan buat mereka-mereka yang IP nya jelek, baik setelah usaha belajar pol-polan atau emang gegara belajarnya asal-asalan, yaahh nampaknya ini teguran dari Allah kawan :””””

Saya sendiri? Beberapa menit yang lalu suuuupeerr duper sedih. Karena emang beneran IP saya terjun bebas dari semester kemaren. Dan saya nyesel se nyesel-nyeselnya bahwa belajar saya kurang maksimal selama ini, KULIAH SAYA JARANG BANGET DENGERIN DOSEN, males-malesan sebelum belajar ujian, dan penyesalan-penyesalan lain yang -emang, kaya kata orang- datengnya belakangan. Saya shock, sempet ngerasa yang nyeseeeeekk banget banget. Nyesek aja gitu, temen saya yang saya tau kerjaannya pacaran mulu masa ga kena remed sama sekali ujiannya? Sedangkan saya yang jomblo forever sampe sekarang -curhat :p- masih juga kena remed. Apa salah sayaaaaaa?????!!

Lalu kesuraman saya ini agak sirna setelah baca twit salah satu senior saya, bahwa tidak perlu membandingkan diri kita dengan orang lain kalo itu cuma bakal ngurangin rasa syukur kita ke Sang Maha Pemberi Nikmat. Dan setelah saya renungkan BENER banget. Nikmat ini, ada di sini sekarang, status saya sebagai mahasiswa FK, saya yang -cuma- remed dua -yang gaada apa-apanya kalo dibandingkan puluhan bahkan ratusan temen saya yang remednya bejibun-, saya yang gak perlu belajar lagi buat SP -sementara temen-temen saya banyak yang ngeluh soal SP di musim liburan ini-, dan banyak yang lainnya. Tidakkah itu harusnya membuat saya bersyukur sudah LULUS? Sudah punya liburan lebih banyak daripada temen-temen yang harus SP dan remed banyak? Sudah jadi MAHASISWA yang bahkan banyak di luar sana memperebutkan status saya ini.

Saya tahu melihat kebawah akan membuat saya merasa di atas, namun saya ingat bahkan sangat ingat bahwa diatas saya ada BANYAK yang jauh jauh jauh lebih super. Dan untuk memotivasi diri saya, kesanalah saya akan melihat, satu semester ke depan.

Dan satu lagi yang menghilangkan kesuraman saya, bahwa IP ini bukan apa-apa. IP ini hanya tolak ukur kelulusan sebagai mahasiswa FK. Sedangkan kita punya kehidupan yang lebih abadi, kehidupan yang akan kita jalani SELAMA-LAMANYA tanpa ada batas. Dan apa IP salah satu syarat mendapatkan kebahagiaan yang kekal itu? TIDAK.

Jadi kesimpulannya, IP jelek bukan akhir dari dunia. Semester depan AYO TETEP SEMANGAT! ISTIQOMAH BERIBADAH KEPADA SANG PENCIPTA, BELAJAR UNTUK DIPERTANGGUNGJAWABKAN ILMUMU DI AKHIRAT KELAK, BUKAN UNTUK IP SEMATA.
Dia tidakpernah menolak orang yang memerlukan uluran bantuan. CINTAI DIA DAN DIA AKAN MENCINTAIMU. TAATI PERINTAHNYA MAKA KESUKSESAN AKAN MENGIKUTIMU 😀

Terakhir, mari bersama mengucap syukur kepadanya atas semua-muanya, Alhamdulillahirrabil’aalamiinn

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s